Peristiwa

Usai Asian Games, BNI Kini Fokus Sukseskan Asian Para Games 2018

Googleberita.com, Jakarta – Setelah PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI sukses menjadi bagian Asian Games 2018 sebagai Official Prestige Digital Banking Partner, kali ini BNI kembali berpartisipasi sebagai Official Prestige Digital Banking Partner pada Asian Para Games 2018. 

Ajang olahraga tingkat Asia untuk penyandang disabilitas itu terlebih dahulu disosialisasikan dalam Parade Momo di kawasan Monas di Jakarta, Minggu (23/9/2018). Hadir pada parade tersebut, Menteri Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia Imam Nahrawi, Ketua Pelaksana Asian Para Games 2018 (INAPGOC) Raja Sapta Oktohari dan Direktur Bisnis Ritel BNI Tambok P Setyawati.

Tambok menyerahkan secara simbolis mock up TapCash edisi khusus Asian Para Games 2018 kepada Imam Nahrawi dan Raja Sapta Oktohari. Tambok menuturkan, BNI telah berkomitmen untuk mendukung Asian Para Games 2018, sama seperti di Asian Games 2018, BNI menyediakan berbagai produk dan layanan perbankan yang memberikan kemudahan transaksi selama perhelatan.

Salah satu produk yang paling ikonik adalah TapCash edisi khusus Asian Para Games 2018 yang bergambar maskot Momo (Motivation and Mobility) si elang bondol. TapCash edisi Momo, selain memiliki nilai historis, berfungsi sebagai alat pembelian tiket bus transjakarta, tiket commuterline, dan berbelanja di merchant-merchant yang bekerja sama dengan BNI.

“TapCash edisi khusus Asian Para Games 2018 diluncurkan untuk memudahkan transaksi dapat terjadi tanpa uang tunai atau cashless. Tidak hanya TapCash, BNI juga akan menyediakan kartu Virtual Account Debit Combo, aplikasi yap! (Your All Payment), mesin EDC (Electronic Data Capture), layanan money changer, mesin ATM, O Branch, dan lain sebagainya untuk mengakomodir kebutuhan perbankan selama penyelenggaraan Asian Para Games 2018,” ujar Tambok.

Ia menyebut, BNI juga akan memberikan berbagai macam promo menarik mulai dari promo pembelian merchandise maupun promo pembelian tiket Asian Para Games 2018.

Perhelatan Asian Para Games 2018 akan berlangsung dari 6 hingga 13 Oktober 2018. Terdapat 18 cabang olahraga yang diperlombakan di 19 venue yang ada di Jakarta.

BNI dan ITB Akan Selenggarakan Ultra Marathon 170K

Direktur Hubungan Kelembagaan BNI Adi Sulistyowati (Kedua Kanan) menyerahkan secara simbolis mock up TapCash BNI ITB Ultra Marathon kepada Direktur Alumni dan Humas ITB Samitha Dewi Djajanti (Kedua Kiri) di Jakarta, Senin (17 September 2018). Penyerahan t

Bulan depan, BNI dan Institut Teknologi Bandung (ITB) kembali menggelar lomba lari marathon bertajuk BNI ITB Ultra Marathon 107K 2018 pada 12-14 Oktober 2018. Peserta akan berlari dengan menempuh jarak 170 kilometer.

Jarak 170 kilometer akan ditempuh peserta dengan start di Kantor Pusat BNI di Jakarta Pusat dan berakhir di Kampus ITB. Perlombaan ultra marathon akan digelar dengan lima kategori.

Selain membagi lomba menjadi kategori putra dan putri, lima kategori yang dimaksud adalah perlombaan tunggal dengan jarak 170 kilometer. Kemudian ada relay dua orang dengan masing-masing menempuh 85 kilometer.

Selain itu juga ada relay empat orang yang masing-masing pelari akan menempuh jarak 42,5 km. Kemudian ada relay delapan orang dengan masing-masing melakukan jarak tempuh 20 km. Sementara yang terakhir adalah relay 16 orang dengan masing-masing pelari menempuh 10,7 kilometer.

Direktur Alumni dan Humas ITB, Sasmitha Dewi Djajanti, menyebut kegiatan BNI ITB Ultra Marathon yang digelar di tahun kedua ini kembali digelar untuk mempererat silaturahmi alumni, mahasiswa, dan kelembagaan ITB. Sasmitha menyebut BNI sebagai sponsor utama karena sudah bertahun-tahun terus bekerja sama dengan BUMN tersebut.

“Tujuan kegiatan ini adalah mendekatkan alumni dan kampus di mana selama bertahun-tahun hubungan itu selalu erat, seperti halnya hubungan ITB dan BNI,” ujar Sasmitha.

Pernyataan Sasmitha diamini oleh Direktur Hubungan Kelembagaan BNI, Adi Sulistyowati. Direktur yang akrab disapa Susi itu menyebut BNI mendukung penuh kegiatan ITB di segala bidang, termasuk kegiatan ultra marathon yang sukses digelar sejak tahun lalu.

“Sejak 1968 kami sudah bekerja sama dengan ITB. BNI sejak dulu memang selalu dekat dengan kampus termasuk ITB. Selain membantu pengelolaan keuangan kampus, kami ingin membantu program-program yang mereka buat, termasuk ultra marathon yang saya nilai sebagai cerminan kegigihan kita sebagai manusia,” ujarnya.

 

Libatkan Alumni

Direktur Hubungan Kelembagaan BNI Adi Sulistyowati (Kedua Kanan) menerima secara simbolis jersey BNI ITB Ultra Marathon dari Ketua  Panitia BNI ITB Ultra Marathon Gatot Sudariyono (Kedua Kiri) di Jakarta, Senin (17 September 2018). Penyerahan tersebut dis

Perlombaan BNI ITB Ultra Marathon 2018 ini memang akan melibatkan alumni-alumi dan mahasiswa ITB karena kegiatan ini memang ditujukan untuk perayaan 100 tahun ITB pada 2020 mendatang. Namun, perlombaan ini juga akan diikuti oleh masyarakat umum, komunitas lari, dan juga nasabah serta karyawan BNI.

“Saat ini sudah ada 3.300 pendaftar dan kami menargetkan akan ada 4.000 pelari yang ikut dalam kegiatan ini,” lanjut Susi.

Bicara soal jumlah peserta lomba, Ketua panitia pelaksana BNI ITB Ultra Marathon 2018, Gatot Sudariyanto, menegaskan akan ada total 2.200 peserta ultra marathon untuk semua kategori. Sementara 2.000 peserta lain akan mengikuti sebuah acara bertajuk Fun Run 5K yang digelar di Bandung pada 14 Oktober.

“Jadi akan ada Fun Run 5K di Bandung pada Minggu, 14 Oktober. Start dari Kantor BNI di Asia Afrika dan berakhir di dalam kampus ITB. Jumlah peserta untuk perlombaan ini adalah 2.000 pelari. Jadi akan ada dua acara di hari terakhir nanti,” jelas Gatot.

Panitia menargetkan perlombaan akan selesai dalam 36 jam, di mana pada edisi pertama pada 2017 ada pelari yang bisa finish dalam waktu 25-26 jam. Race Director BNI ITB Ultra Marathon2018, Lexi Rohi, memastikan semua yang dibutuhkan pelari akan tersedia selama perlombaan berlangsung.

“Untuk pelari yang akan mengikuti ultra marathon, asupan nutrisi itu penting. Makan dan minum jelas harus disediakan. Kami menghitung ada lima kali makan selama perlombaan berlangsung, dimulai dari Jumat malam hingga Minggu pagi,” ujar Lexi.

“Makanan akan disiapkan di setiap checkpoint karena setiap pelari pasti berbeda kecepatan dan waktu mereka untuk menambah nutrisi. Jadi tak perlu khawatir, semua kami persiapkan mulai dari buah-buahan, minuman isotonik, dan tentunya makanan,” lanjutnya.

Tak hanya memperebutkan hadiah sebesar Rp25 juta untuk pelari tercepat di setiap kategori, BNI juga akan memberikan proteksi kepada peserta dengan asuransi dari BNI Life.

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of