Peristiwa

Penyandang Disabilitas Ini Keluhkan Pelayanan di Upacara Penutupan Asian Para Games

googleberita

Googleberita.com, Jakarta – Upacara penutupan Asian Para Games 2018 menuai kritik dari sejumlah penyandang disabilitas. Kritik itu terkait pelayanan yang diberikan kepada Inapgoc selaku panitia.

Salah satunya disampaikan Amirudin, seorang penyandang disabilitas dari komunitas Difabel Nusantara. Dia mengalami kendala sewaktu masuk ke areal Gelora Bung Karno dengan menggunakan motor roda tiga khusus difabel.

“Saya ingin menonton penutupan Asian Para Games 2018. Saat itu untuk masuk sulit sekali, saya dioper-oper dari pintu satu sampai pintu enam. Akhirnya saya maksa masuk lewat pintu VVIP,” kata dia, Sabtu (13/10/2018).

Dia pun bingung kenapa demikian.

“Ini kan acara disabilitas, masa dipersulit,” ujar dia.

Amirudin tak sendiri. Temannya yang lain pun merasakan hal serupa juga dialami Agus Wahyono. Tapi, dia mengeluh tempat acara yang terlalu jauh dari pintu masuk.

Tetap Memuji

“Saya naik bus Transjakarta ke dalam, tapi tetap kejauhan menuju venuenya. Sangat sulit untuk penyadang seperti saya,” ucap dia.

Namun, Agus tetap memuji pihak panitia karena beberapa fasilitas sudah ramah disabilitas. Antara lain, keberadaan bus Transjakarta low deck dan becak roda tiga yang pengemudinya disabilitas.

“Ini cukup memudahkan para penyandang disabilitas,” tandas dia.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of