Politik

Pemkot Kediri Berkolaborasi Tangani Yatim Piatu Korban Covid 19

beritajatim.com Pemkot Kediri Berkolaborasi Tangani Yatim Piatu Korban Covid 19Nanang Masyhari



Kediri (beritajatim.com) – Peduli anak yatim piatu akibat Covid-19, Pemkot Kediri melalui Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB), Dinas Sosial, dan Barenlitbang berkolaborasi dengan Lembaga Perlindungan Anak (LPA) atas dukungan dari UNICEF menggelar Assessment Kebutuhan Anak Yatim Piatu, Selasa (28/12/2021).

Sumedi, Kepala Dinas DP3AP2KB mengungkap dalam assesment ini turut melibatkan tenaga pendamping, yang berasal dari tiga orang Pekerja Sosial, tiga orang petugas DP3AP2KB, serta tiga orang dari Satgas Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA).

Menurut Sumedi, tujuan diselenggarakannya assesment tersebut untuk mengedukasi orangtua atau pengasuh seputar metode parenting. “Sementara wali mereka mengikuti sharing metode parenting, anak-akan dikasih penguatan psikologi awal, yang mana anak-anak yang masih di bawah lima tahun atau SD dikasih psikologi supaya anak-anak tersebut diberi penguatan agar bisa mencapai cita-citanya kelak” imbuhnya.

Baca Juga:

  • Dekatkan Sasaran, Warga Lansia Burengan Vaksinasi di Kelurahan
  • Wali Kota Kediri Beri Apresiasi Pelanggan Baru PDAM Tirta Dhaha
  • Wali Kota Kediri Ajak TPID Kendalikan Inflasi dan Rancang Strategi Pemulihan Ekonomi di Masa Pandemi
  • Si Jamal Bagi Sembako pada Juru Parkir Kota Kediri
  • Altlet Jujitsu Kota Kediri Raih Medali Emas PON XX Papua 2021

Tercatat sebanyak 255 anak yatim/piatu yang mendapatkan assesment dari Pemkot Kediri. Angka tersebut meliputi: 83 anak dari Kecamatan Kota, 85 dari Kecamatan Mojoroto, serta 87 anak dari Kecamatan Pesantren.

Bertempat di Balai Kelurahan Semampir, Pemkot Kediri ingin menggali data serta kebutuhan dari masing-masing anak agar dapat dirumuskan ke dalam program kegiatan serta wujud dukungan yang tepat kepada mereka, terutama yang berkaitan dengan layanan dasar seperti jaminan pendidikan dan kesehatan.

Dalam kesempatan bersamaan, Chevy Ning Suyudi, Kepala Barenlitbang menjelaskan pola assesment dilakukan melalui permainan anak yang difasilitasi dalam bentuk recreational kit berisi alat-alat permainan edukatif yang telah disiapkan oleh Unicef.

Selain melalui permainan anak, assesment dilakukan dengan metode trauma healing. “Jadi anak-anak itu dilihat, apabila di dalam dirinya ada trauma yang berat ada pendampingan psikologi untuk memulihkan kembali agar anak itu pulih kembali. Sedangkan untuk orang tua ada pendidikan parenting dari LPA Tulungagung. Trauma healing ini dilakukan sampai trauma selesai” tegas Chevy.

“Goal dari kegiatan ini adalah supaya anak-anak terpetakan. Jadi ada anak yang butuh bantuan pendidikan siapa dan berapa banyak, yang butuh bantuan ekonomi siapa kan tercatat semua. Selanjutnya data itu kita gunakan untuk merencanakan bantuan dan dukungan yang tepat bagi anak-anak. Ini merupakan usaha kita untuk mendukung masa depan mereka” pungkasnya. [nm/kun]





The post Pemkot Kediri Berkolaborasi Tangani Yatim Piatu Korban Covid 19 first appeared on beritajatim.com.