Peristiwa

Operasi Plastik Seperti yang Dilakukan Ratna Sarumpaet Boleh Dilakukan Orang Tua, Asal…

Googleberita.com, Jakarta Prosedur bedah plastik atau yang biasa masyarakat sebut operasi plastik bisa dilakukan di usia tua. Asalkan tidak ada faktor risiko yang menimbulkan masalah di kemudian hari seperti diungkap dokter spesialis bedah plastik yang juga musisi Teuku Adifitrian atau Tompi.

“Selama kondisinya terkontrol tidak masalah,” kata Tompi saat dalam konferensi pers terkait kasu Ratna Sarumpaet. 

Walaupun begitu, ada kondisi-kondisi tertentu yang tidak boleh melakukan prosedur operasi plastik. Beberapa di antaranya harus memperhatikan tekanan darah, gula darah, dan kesehatan jantung.

“Maka operasi kan bukan datang (langsung) potong. Saat datang periksa dulu, periksa disiapin dulu, sehingga semua faktor-faktor yang bisa menjadi penyulit pada masa penyembuhan dan masa intra-operasi diatasi dulu,” tutur pria lulusan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

Menurut Tompi orang-orang dengan tekanan darah tinggi hingga 180 sampai 200 atau gula darah mencapai 800, tentunya tidak bisa dilakukan prosedur operasi bedah plastik. “Nyari petaka itu,” ujar penyanyi yang tergabung di Trio Lestari bersama Glenn Fredly dan Sandhy Sandhoro ini.

 

 

Saksikan juga video menarik berikut:

 

Operasi plastik usia 20-an

Aktivis Ratna Sarumpaet menyampaikan keterangan kasus penganiayaan yang dialaminya, Jakarta, Rabu (3/10). Ratna mengakui tidak ada penganiayaan yang diterimanya seperti kabar yang berkembang beberapa waktu terakhir. (Googleberita.com/Immanuel Antonius)

Tompi sendiri mengakui, dirinya pernah melakukan prosedur bedah pada pasien dengan usia 20 tahun.

“Patokannya itu bukan umur sih. Patokannya indikasi. Saya pernah mengerjakan pasien umur 20 tahun untuk buang kantung mata, kok. Memang kantung matanya tebal sekali, ya kita buang, ” ujarnya.

Tompi juga mengatakan dirinya pernah menerima pasien usia 80 tahun untuk memperbaiki bentuk hidung.

“Umur itu tidak mempengaruhi. Yang penting kondisi umumnya baik, kondisi hemodinamiknya stabil, pasien tidak dengan riwayat dalam keadaan hipertensi misalnya, ” ujar dokter yang juga tergabung dalam Perhimpunan Dokter Spesialis Bedah Plastik Rekonstruksi dan Estetik Indonesia (PERAPI) ini.

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of