Peristiwavidiyo jatilan

Misteri Kidung Wahyu Kalaseba, Membuat Topeng Bisa Bergerak-gerak

Googleberita.com, Magelang – Rumeksa ingsun laku nista ngayawara

(kujaga diriku dari perbuatan nista)

Kelawan mekak hawa, hawa kang dur angkara

(dengan mengendalikan hawa, hawa nafsu yang diliputi angkara murka)

Senadyan setan gentayangan, tansah gawe rubeda

(walaupun setan gentayangan selalu membuat gangguan)

Engga pupusing jaman

(hingga akhir jaman)

…….. 

Sepenggal lyrik lagu Kidung Wahyu Kalaseba mengalun. Serangkaian topeng-topeng kesenian jatilan milik kelompok Catur Turonggo Jati desa Jagang Kidul Kecamatan Salam Kabupaten Magelang masih berjajar rapi di dinding.

Kidung Wahyu Kalaseba gubahan Habib Asyhari Adzomat Khon belum tuntas berkumandang. Tiba-tiba salah satu topeng tersebut bergerak-gerak. Kidung mistis terus mengalun, dan respon topeng juga semakin kuat. Diikuti topeng-topeng lain.

Tak perlu diceritakan siapa yang sengaja bermain-main dengan alam berbeda ini. Tapi bisa diapresiasi sebagai upaya silaturahmi para penghuni semesta.

Kabupaten Magelang memang menjadi surga kesenian rakyat. Disebut kesenian rakyat, karena hidupnya memang dihidupi rakyat. Tak ada tarif khusus untuk mengundang kelompok jathilan ini pentas, meski kolosal.

Suhadi, Ketua Kelompok Seni Jathilan Rukun Agawe Santosa (RAS) dari desa Sedayu Kecamatan Muntilan menyebutkan bahwa keberadaan kelompok seni ini cukup menjaga denyut seni tari kolosal di Magelang.

Suhadi lalu bercerita tentang hal mistis seperti direkam dalam video mistis kelompok Catur Turonggo Jati itu, sebenarnya hal yang wajar dalam Jathilan. Jathilan di sekitar Gunung Merapi memang seni rakyat, namun juga dianggap mistis karena melibatkan makhluk lain penghuni semesta.

“Sebenarnya semesta berisi berbagai makhluk. Ada manusia, binatang, tumbuhan, lelembut, batu, air, tanah dan banyak lagi. Dunia mereka sangat berbeda dengan dunia manusia. Dengan Jathilan kami bersama-sama sederjat bersenang-senang bergembira,” kata Suhadi kepada Googleberita.com, Kamis (1/10/2018).

Simak video terkait laporan berikut ini:

 

Perbedaan Lelembut dan Setan

Santoso, seorang pemain jatilan Magelang mengalami trance/ndadi meski topeng sudah dilepas. (foto: Googleberita.com/dok.santoso/edhie prayitno ige)

Interaksi dengan dunia lain, kemudian menjadi mistis terutama ketika interaksi dengan dunia lelembut atau makhluk halus. Lelembut atau makhluk halus memang ada. Dan mereka bukanlah setan.

“Sering disalahpahami, lelembut adalah setan. Sehingga ketika ada yang kesurupan, selalu diusir. Lelembut bukanlah setan. Mereka adalah dunia berbeda yang memiliki berbagai makhluk pula, mulai dari Tuyul, Buto, Wewe, Kuntilanak, Gendruwo, Jin dan banyak lagi jenisnya,” kata Suhadi.

Adapun setan, itu serupa energi negatif yang bersifat destruktif. Sehingga setan juga ada di dalam setiap makhluk termasuk binatang dan para lelembut.

“Orang kota menyebut lelembut dengan setan. Ini barangkali beda pemahaman dengan kami,” katanya.

Sementara itu, Santoso Thoples seorang pemain Jatilan dari Kridho Turonggo Muntilan mengaku, saat mengalami trance, tidak merasakan apa-apa. Yang dirasakan hanyalah bersenang-senang bersama.

“Jadi kami berpesta. Manusia berpesta dengan menari, kemudian direspon penghuni semesta lain yang ikut menari. Karena mereka tak memiliki badan wadag, maka meminjam tubuh kami,” kata Santoso.

Namun dijelaskan pula, bahwa kondisi ndadi atau trance itu tak melulu melibatkan makhluk halus atau lelembut. Gerakan menari itu juga diperlakukan sebagai sebuah dzikir sehingga ketika sangat asyik dengan dzikirnya akan terlupa kondisi alam keduniaan.

“Ada tari Sufi yang berputar itu kan juga sambil mulutnya berzikir. Itu nggak pusing juga karena zikir sudah sedemikian merasuk. Ini tak sama, tapi mirip karena dzikir kami masih butuh alat bantu berupa gamelan, tetembangan dan sejenisnya,” kata Santoso.

Serupa dengan Santoso, Sujarwo yang berasal dari dukuh Sengi dan kini tinggal di Tangerang menyebutkan bahwa Jathilan bisa menjadi media mendekatkan diri dengan pencipta melalui tari.

Itulah sebabnya Sujarwo dan beberapa diaspora kaki Gunung Merapi di Tangerang mendirikan kelompok Sekti Kridho Budoyo, sebuah kelompok kesenian Jathilan.

“Tentu saja kami tetap menjalankan ritual keagamaan kami masing-masing. Namun tari ini adalah sebuah upaya lain untuk berinteraksi dengan semesta berbeda agar kita bisa memiliki sikap saling menghormati,” kata Sujarwo.

 

Interaksi Penghuni Semesta

Kelompok kesenian rakyat Jathilan Magelang Sakti Kridho Budhoyo di Pasar Kemis Tangerang. (foto: Googleberita.com/dok.sujarwo/edhie prayitno ige)

Kidung Wahyu Kalaseba sejatinya adalah sebuah kidung untuk mawas diri. Berisi semacam janji kepada diri sendiri untuk menjauhi hal-hal yang merusak. Yang mengumbar nafsu angkara.

“Makanya dalam kidung itu disebut mekak hawa, hawa kang dur angkara (dengan mengendalikan hawa, hawa nafsu yang diliputi angkara murka). Senadyan setan gentayangan, tansah gawe rubeda (walaupun setan gentayangan selalu membuat gangguan). Enggo pupusing jaman (hingga akhir jaman),” kata Suhadi.

Suhadi juga menyebutkan bahwa banyak pihak yang salah paham dengan menyebutkan bahwa hal-hal yang dilakukan dalam kelompok jatilan hingga trance itu sebagai perbuatan sirik. Namun ia mengingatkan bahwa interaksi yang dilakukan sebatas untuk saling mengakui, saling menghormati, dan saling peduli atas kehidupan diluar alam manusia.

Jathilan selalu berisi banyak karakter. Misalnya, pasukan berkuda, buto (raksasa), tokoh pewayangan, karakter binatang dan karakter lain yang imajinatif. Karakter-karakter imajinatif itu mewakili adanya kehidupan di luar kehidupan manusia awam.

Perbedaan-perbedaan itu ternyata tetap bisa disatukan oleh musik pengiring atau musik illustrasi. Jathilan masa kini memang berbeda dengan Jathilan klasik, ilustrasi musik di beberapa kelompok ditambah dengan alat musik diatonis dan perkusi modern seperti keyboard dan juga drum.

“Tapi lihatlah, karakter-karakter yang berbeda watak itu bisa menyatukan gerak mereka mengikuti ritme musik,” kata Suhadi.

 

Pluralisme Nyata

Santoso tengah 'nimbul' (mengobati) pemain yang ndadi/trance dengan menggunakan topeng buto. (foto: Googleberita.com/dok.santoso/edhie prayitno ige)

Dalam sebuah pertunjukan Jatilan, ada babak yang bernama kiprah. Babak ini adalah tarian bebas menyesuaikan dengan karakter yang ada. Sosok buto (raksasa) akan menari dengan berangasan, karakter binatang akan menyesuaikan dengan gerak gerik binatang.

“Meski memiliki ciri gerak berbeda, namun mereka disatukan oleh ilustrasi musik, sehingga mereka tidak saling mengganggu. Memang ada semacam drama. Misalnya karakter binatang macan akan selalu mengejar karakter binatang yang menjadi mangsanya, namun karena ada kesadaran ruang, mereka malah membentuk suatu harmoni yang bisa menghibur penontonnya,” kata Suhadi.

Yang paling penting, dengan menjadi pemain Jathilan, sikap-sikap toleran otomatis akan menyatu dan menjadi kebiasaan sehari-hari. Desa-desa di kaki gunung Merapi memiliki tradisi muslim yang kuat, tapi mampu menyatu dengan tradisi di luar muslim yang hidup.

Semua karakter yang ditarikan secara skenario memang dibuat bermusuhan. Misalnya pasukan berkuda dibuat dua kelompok yang bermusuhan. Namun sebagai bahan kontemplasi, dalam sebuah peperangan mereka akan bergantian mengalami kekalahan.

“Yang menang tak boleh jumawa dan merasa hebat, yang kalah tak perlu malu dan rendah diri. Hidup itu berputar. Baik dan jahat itu ada di benak masing-masing orang. Sejauh mana mampu mengelola dan mengubahnya menjadi baik sangka, itu inti sari hidup,” kata Suhadi.

Perbedaan yang terjadi akhir-akhir ini lebih berlatar belakan beda agama, keyakinan, atau etnis. Namun dalam sebuah seni jathilan, ternyata perbedaan justru lebih kompleks. Bukan hanya isi kepala, namun juga berbeda wujud, berbeda dunia.

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of