Peristiwa

Menlu Suriah: Pertempuran Melawan Terorisme Hampir Selesai

Googleberita.com, New York – Menteri Luar Negeri Suriah Walid al-Moallem mengatakan di Sidang Umum PBB pada hari Sabtu, bahwa “pertempuran negaranya melawan terorisme hampir berakhir”.

Melu al-Moallem juga bersumpah bahwa pemerintah Suriah akan membebaskan negara itu dari semua pasukan asing “tidak sah”.

Dia dengan penuh semangat menyatakan kembali penolakan bahwa Damaskus telah menggunakan senjata kimia selama perang, meskipun penyelidik internasional telah menemukan sebaliknya.

Dikutip dari Time.com pada Minggu (30/9/2018), Menlu al-Moallem meminta semua pengungsi untuk kembali ke rumah, mengatakan bahwa itu adalah prioritas bagi Damaskus.

“Hari ini, situasi di lapangan lebih stabil dan aman, berkat memerangi terorisme,” katanya. “Semua kondisi sekarang telah kondusif untuk kembalinya para pengungsi secara sukarela.”

Dia berbicara pada saat pasukan pemerintah Suriah, yang didukung oleh Rusia dan Iran, telah merebut kembali sebagian besar wilayah yang dikuasai pemberontak dalam menewaskan lebih dari 400.000 orang, dan mengusir jutaan orang dari rumah mereka.

Serangan militer oleh pasukan Presiden Bashar Assad di Idlib, benteng terakhir kelompok pemberontak, dihindari pekan lalu dalam kesepakatan antara Rusia dan Turki, untuk membentuk zona demiliterisasi di sekitar provinsi itu.

Namun, ada ketidakpastian tentang bagaimana kesepakatan itu akan dilaksanakan, di mana dua kelompok pemberontak telah menolaknya.

Idlib telah menjadi tempat perlindungan relatif bagi orang-orang yang mengungsi akibat kekerasan di bagian lain Suriah.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan pertempuran skala penuh untuk Idlib dapat melepaskan “mimpi buruk kemanusiaan”, yang melampaui penderitaan selama perang.

 

Simak video pilihan berikut:

Suriah Bantah Keras Penggunaan Senjata Kimia

Kendaraaan relawan White Helmets mencari korban di lokasi serangan militer di Provinsi Idlib, Suriah, Minggu, (7/1). Militer Suriah kehilangan Provinsi Idlib pada 2015 dan dikontrol oleh militan. (Syrian Civil Defense White Helmets via AP)

Sementara itu, Presiden AS Donald Trump berbicara di hadapan Dewan Keamanan PBB pada Rabu, 26 September 2018, memperingatkan Assad terhadap serangan yang jauh jangkauannya di wilayah timur laut.

Peneliti dari Inggris dan pengawas senjata kimia internasional telah mengaitkan beberapa serangan berbahaya itu selama perang dengan pasukan pemerintah. Temuan itu juga menyalahkan kelompok ekstremis ISIS atas setidaknya satu serangan serupa.

Suriah membantah keras penggunaan senjata kimia dalam pertempuran.

“Kami sepenuhnya mengutuk penggunaan senjata kimia dalam keadaan apa pun,” kata Menlual-Moallem.

Dia mengatakan banyak negara di dunia telah melemparkan “tuduhan stak mendasar” di Suriah tanpa penyelidikan atau bukti.

Masalah ini telah menjadi salah satu isu terpanas di Dewan Keamanan PBB, di mana AS dan negara-negara Barat mengecam Presiden Assad atas serangan kimia, dan penolakan Rusia terhadap temuan para peneliti.

Di lain pihak, AS telah dua kali melakukan serangan udara sebagai respons terhadap serangan kimia.

Pada bulan November, Rusia menggunakan hak veto Dewan Keamanan untuk memblokir upaya Barat dalam menjaga badan investigasi tetap berjalan.

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of