Lifestyle

Lawan Virus Corona, Sabun Lebih Ampuh daripada Hand Sanitizer

FAJAR.CO.ID — Orang-orang awam menganggap sabun sebagai pelembut dan menenangkan, tetapi dari perspektif mikroorganisme, seringkali sangat merusak.

Menurut Pall Thordarson seorang professor kimia di University of New South Wales, Sydney, menjelaskan, hand sanitizer atau antiseptik berbasis alkohol tentunya efektif untuk membunuh mikroorganisme, akan tetapi perlu diketahui bagamaina sangat efektifnya sabun merusak struktur virus ketika ada dan digunakan di atas kulit manusia.

Setetes sabun biasa yang diencerkan dalam air sudah cukup untuk memecah dan membunuh banyak jenis bakteri dan virus, termasuk coronavirus baru penyebab COVID-19 yang saat ini mengelilingi dunia.

Dikutip dari farmasetika.com, rahasia dari kekuatan sabun yang mengesankan adalah struktur hibridanya.

Sabun terbuat dari molekul berbentuk pin, yang masing-masing memiliki kepala hidrofilik – mudah terikat dengan air – dan ekor hidrofobik, yang menghindar air dan lebih memilih untuk terhubung dengan minyak dan lemak. Molekul-molekul ini, ketika tersuspensi dalam air, bergantian mengapung sebagai unit soliter, berinteraksi dengan molekul lain dalam larutan dan menyusun diri menjadi gelembung-gelembung kecil yang disebut misel, dengan kepala mengarah ke luar dan ekor terselip di dalamnya.

Mekanisme Sabun Membunuh COVID-19

Jadi mengapa sabun bekerja dengan sangat baik pada Sars-CoV-2, coronavirus dan memang sebagian besar virus? karena virus adalah partikel nano rakitan di mana ikatan terlemah adalah lipid (lemak) bilayer.

Sabun melarutkan membran lemak dan virus itu hancur berantakan seperti rumah kartu dan mati – atau lebih tepatnya, kita harus mengatakan itu menjadi tidak aktif karena virus tidak benar-benar hidup.

Kisah yang sedikit lebih panjang adalah bahwa kebanyakan virus terdiri dari tiga blok pembangun utama: asam ribonukleat (RNA), protein dan lipid. Sel yang terinfeksi virus membuat banyak blok bangunan ini, yang kemudian secara spontan berkumpul sendiri untuk membentuk virus.

Secara kritis, tidak ada ikatan kovalen yang kuat yang menyatukan unit-unit ini, yang berarti tidak perlu bahan kimia keras untuk memisahkan unit-unit tersebut. Ketika sel yang terinfeksi mati, semua virus baru ini melarikan diri dan terus menginfeksi sel lain. Beberapa berakhir juga di saluran udara paru-paru.

Saat ini, dengan harga berapa pun, tidak bisa mendapatkan obat untuk virus korona – tetapi sabun batangan yang ada bisa membunuhnya

Saat batuk, atau terutama saat bersin, tetesan kecil dari saluran udara dapat terbang hingga 10 meter. Yang lebih besar dianggap sebagai pembawa virus corona utama dan mereka bisa pergi setidaknya dua meter.

Ketika seseorang menyentuhnya, katakanlah, permukaan baja dengan partikel virus di atasnya, itu akan menempel pada kulit manusia dan karenanya dipindahkan ke tangan seseorang. Jika kemudian menyentuh wajah, terutama mata, lubang hidung, atau mulut, maka bisa terinfeksi. Dan ternyata kebanyakan orang menyentuh wajah mereka sekali setiap dua hingga lima menit. (bs)

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of