Peristiwa

Kisah Tsunami Nyaris Seabad Lalu di Balik Indahnya Teluk Palu

Googleberita.com, Jakarta – Sebelum gempa dan tsunami menghantam Palu dan Donggala pada Jumat, 28 September 2018, Teluk Palu juga sempat diterjang bencana yang sama nyaris setahun lalu. Tepatnya pada 1927 lalu. 

Darwis, penjaga Monumen Perdamaian Taman Edukasi Nosarara Nosabatutu menuturkan bencana gempa disusul tsunami terjadi di Kelurahan Petobo. Cerita itu didengarnya dari orangtua kerabatnya yang disampaikan secara turun-temurun.

Kisah itu diyakini benar lantaran sampai sekarang, air yang berasal dari dalam tanah di Kelurahan Petobo masih terasa asin, seasin air laut. Juga di bagian lain perbukitan Jabal Nur dengan jarak puluhan kilometer dari bibir pantai Teluk Palu, terdapat tumpukan-tumpukan batu karang bukti luasnya teluk di masa lalu.

“Semenjak tsunami terjadi, air laut lambat laun surut hingga puluhan kilometer ke Pantai Talise,” ceritanya pada Googleberita.com pada akhir 2017 lalu.

Usai tsunami dan gempa, Teluk Palu kembali mempesona. Tanah menjorok yang langsung berbatasan dengan birunya laut adalah pemandangan yang tak ingin Anda lewatkan. Berhias julangan bukit-bukit di batas pandang, salah satu tempat wisata favorit di Palu ini masih terus menambat hati banyak orang.

Tak hanya lewat panorama, keseharian penduduk terlihat begitu gamblang. Sembari menikmati santai suasana di sini, Anda bisa melihat kuda yang tengah dimandikan atau sekedar mengamati kesibukan nelayan yang baru menepi di pagi hari.

Juga, Teluk Palu dikenal sebagai salah satu tujuan destinasi wisata keluarga. Keberadaan Anjungan Teluk Palu jadi salah satu alasannya. Ketersediaan ragam pilihan permainan untuk anak-anak lengkap dengan para penjaja kaki lima membuat tempat ini jadi tujuan warga Palu untuk sejenak melepas lelah.

Saksikan video pilihan berikut ini:

Senja di Pantai Talise

Pantai Talise, Palu, Sulawesi Tengah. (dok. Instagram @asjunroy/Asnida Riani)

Cerita berbeda pada 2018. Tsunami yang datang kali ini menghantam Pantai Talise yang terletak di di Jalan Rajamoli dan Jalan Cut Mutia, Kabupaten Palu Timur. Kawasan wisata itu kini menjadi lokasi penemuan banyaknya korban keganasan tsunami Palu.

Pantai Talise menjadi favorit warga setempat selama ini karena mudah dijangkau, murah, dan menawarkan pemandangan indah. Berlokasi sekitar 2 kilometer ke arah utara Kota Palu, pengunjung Pantai Talise tak ditarik bayaran saat masuk.

Pantai ini membentang dari kota Palu ke Donggala dengan panorama dan keindahan teluk yang sangat eksotis dan pegunungan yang sangat mempesona. Di samping ombak tenang yang pas untuk berenang atau memancing, pesisir ini juga menawarkan pemandangan memesona baik siang atau malam.

Dikutip dari Pedomanwisata.com, pada siang hari, para pengunjung dapat menikmati matahari yang indah yang berada di antara Gunung Gawalise yang terletak di dekat pantai. Pada malam hari ada lebih banyak wisatawan yang datang ke pantai ini untuk melihat lampu berkilauan di sekitar pantai.

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of