Peristiwa

JK Minta Mitra KTT Asia-Eropa Perkuat Kerjasama Atasi Terorisme

Googleberita.com, Jakarta – Wakil Presiden Jusuf Kalla menegaskan bahwa pemerintah Indonesia mengutuk keras segala bentuk tindakan terorisme. Menurut pria yang akrab disapa JK ini, terorisme merupakan ancaman bagi keamanan nasional dan internasional.

Hal ini disampaikan JK saat menghadiri KTT Asia-Eropa (ASEM) ke-12 pada sesi Retreat di S9, Gedung Europa, Brussels Jumat 19 Oktober 2018.

“Indonesia sangat mengutuk terorisme dalam segala bentuk dan manifestasinya. Karenanya, kita harus memperkuat kerjasama untuk mengatasi ancaman ini,” kata JK dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Sabtu (20/10/2018).

Selain itu, JK juga menekankan pentingnya mengatasi akar masalah penyebab aksi terorisme. Menurutnya, tindakan semacam itu berawal dari ketidakadilan politik, ekonomi dan sosial serta ketidakpastian.

Kondisi ini, sambung JK, secara sistematis mengikis kedaulatan suatu negara dan menghancurkan harapan suatu bangsa.

“Itu semua menghasilkan tempat berkembang biak yang sempurna bagi radikalisme dan kekerasan,” terang dia.

Oleh karena itu, JK meminta kepada seluruh mitra KTT ASEM untuk meningkatkan kerjasama dalam penanganan terorisme.

“Saya percaya bahwa Konferensi tersebut adalah platform yang tepat untuk tujuan ini,” kata JK.

Isu Keamanan Maritim

Wakil Presiden Indonesia, Jusuf Kalla berbincang dengan PM Jepang Shinzo Abe selama pertemuan KTT ASEM ke-12 di Brussels, Belgia, (18/10). KTT ASEM ke-12 mengangkat tema Europe and Asia: Global Partners for Global Challenges. (AFP Photo/John Thys)

Selain masalah terorisme, JK juga membahas isu keamanan maritim di depan peserta KTT ASEM. Sebagai negara kepulauan terbesar di dunia, sangat penting bagi Indonesia mempertahankan keamanan lautnya. 

“Terdapat urgensi dalam memperkuat kerja sama internasional untuk menjaga lautan kita,” kata JK.

Namun, JK mengatakan masih banyak tantangan yang dihadapi Indonesia dalam menjaga keamanan teritorial laut. Misalnya, kata JK, yaitu penangkapan ikan secara ilegal.

Untuk mengatasi tantangan ini, JK melanjutkan, bangsa-bangsa di dunia harus menyelaraskan dan mensinergikan komitmen politik.

“Kita harus mengembangkan platform bersama untuk interaksi dan¬†menciptakan sarana untuk melaksanakan komitmen tersebut,” usulnya.

Dalam kaitan ini, JK menyampaikan bahwa Indonesia akan menjadi tuan rumah Our Ocean Conference pada akhir Oktober 2018 dan Archipelagic Island States Forum pada November 2018 mendatang.

Ia berharap, mitra ASEM akan turut berpartisipasi secara aktif dalam pertemuan-pertemuan ini guna lebih memantapkan kerjasama di bidang maritim.

“Indonesia siap dan berkomitmen untuk bekerjasama dengan semua mitra ASEM dalam menangani isu-isu terorisme dan keamanan maritim,” tutup JK.

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of