Peristiwa

Istri Gus Dur Tegaskan Perannya sebagai Penengah di Pilpres 2019

Googleberita.com, Jakarta – Calon wakil presiden Ma’ruf Amin bersilahturahmi dengan keluarga almarhum Abdurrahman Wahid atau Gus Dur. Istri Gus Dur, Sinta Nuriyah, dan anak keduanya, Yenny Wahid menyambut dengan hangat Ma’ruf Amin.

Pertemuan itu disebut bakal mempengaruhi suara dukungan keluarga Gus Dur dan Gusdurian dalam Pilpres 2019. Namun, Sinta menegaskan, sikap politiknya pada kesempatan tersebut. Dia mengatakan, dalam pilpres ini, dia hanya berperan sebegai ibu bangsa.

Dia kemudian menyampaikan pesannya agar Pilpres menjadi ajang untuk mempererat persaudaraan. Bukan tempat paling hujat saling fitnah dan melontarkan kebencian.

“Karena itu pesta rakyat itu harus kita lakukan secara santun damai secara adil jujur dan dilakukan secara kesatria. Itu yang saya harapkan karena ini demi keutuhan bangsa dan negara RI. itu pesan politik saya,” kata Sinta usai pertemuan di kediamannya, Ciganjur, Jakarta Selatan, Rabu (26/9/2018).

Sementara, Yenny Wahid menegaskan tugas ibundanya sebagai “penjewer” bagi siapa saja yang bermain terlalu keras dalam Pilpres ini. Perannya itu, kata Yenny, seperti tokoh bangsa lainnya, antara lain Mustofa Bisri (Gus Mus), BJ Habibie, dan mantan Wapres Tri Sutrisno.

“Ibunda saya itu tugasnya jewer kita-kita kalau sudah berlebihan, termasuk saya juga harus siap dijewer, ketika nantinya permainannya terlalu keras ibu yang akan ingatkan kita semua termasuk saya yang siap dijewer,” ujar istri Gus Dur.

 

Soal Sikap Politik Yenny Wahid

Cawapres nomor urut 01 Ma'ruf Amin (dua kiri) bersama istri Gus Dur, Sinta Nuriyah dan mantan ketua MK Mahfud MD (kiri) serta Yenny Wahid usai menggelar pertemuan di Ciganjur, Jakarta, Rabu (26/9). (Googleberita.com/Herman Zakharia)

Soal suara dukungannya di Pilpres, Yenny mengaku telah memantapkan sikap politiknya. Untuk itu, dia meminta saran dengan sembilan kiai.

“Saya sendiri akan menentukan sikap politik nanti siang, jadi jangan ditanya sekarang ya,” kata Yenny.

Sementara itu, Ma’ruf sendiri hanya minta doa restu sebagai cawapres. Dia mengatakan perbincangan bersama keluarga Gus Dur lebih banyak soal bangsa. Soal dukungan, Ma’ruf serahkan kepada keputusan Yenny.

“Kita juga berdiksusi bagaimana negara, bagaimana menjaga keutuhan bangsa,” tandasnya.

Reporter: Ahda Bayhaqi

Sumber: Merdeka.com

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of