Peristiwa

Disebut Dukung LGBT, Begini Kata Go-Jek

Googleberita.com, Jakarta – Pernyataan Vice President, Operations and Business Development Go-Jek, Brata Santoso, yang menggambarkan dukungan perusahaan terhadap lesbian, gay, bisexual, transgender (LGBT) menaui pro-kontra.

Hal tersebut disampaikan melalui akun media sosialnya, yang kemudian dilaporkan telah dihapus, dalam rangka peluncuran kampanye internal perusahaan bertajuk #GOingALLin.

Pernyataan Brata pun memicu kemunculan tagar #uninstallgojek. Kehebohan di dunia maya ini membuat pihak Go-Jek mengeluarkan pernyataan terkait kampanye internal dan pernyataan Brata tersebut.

Go-Jek menegaskan pihaknya sangat menghargai keberagaman. Perusahaan pun yakin ide dan kreativitas, yang menjadi kunci melahirkan inovasi bermanfaat bagi masyarakat, merupakan hasil kerja sama berbagai latar belakang pendidikan, budaya dan keyakinan.

Layanan ride-sharing itu pun menekankan keberagaman merupakan elemen dalam dinamika karyawannya.

Mengenai pernyataan Brata, Go-Jek menekankan itu merupakan pendapat dan interpretasi pribadinya terhadap acara internal perusahaan terkait keberagaman.

“Terkait posting-an yang beredar di media sosial, perlu kami tegaskan itu merupakan pendapat dan interpretasi pribadi salah satu karyawan Go-Jek terhadap salah satu acara internal dengan tema keberagaman,” tulis Go-Jek dalam keterangan resminya.

Perusahaan yang didirikan oleh Nadiem Makarim itu juga menegaskan selalu menjunjung tinggi nilai dan budaya Indonesia. “Pada intinya, Go-Jek adalah bagian dari Indonesia yang ber-Bhinneka Tunggal Ika,” ungkap perusahaan.

Melinda Gates Kunjungi Kantor Go-Jek, Ada Apa?

Melinda Gates Kunjungi Kantor Operasional Go-Jek di Bali (Foto: Gates Archive)

Terlepas dari isu dukungan terhadap LGBT, Go-Jek sebelumnya juga menyedot perhatian disebabkan kunjungan Melinda Gates ke kantor operasionalnya di Bali. Kunjungan ke Indonesia pada pekan ini sebagai bagian dari tugasnya selaku Co-Chair dari Komisi Pathways for Prosperity untuk Teknologi dan Pembangunan Inklusif.

Salah satu agenda kedatangan Melinda adalah menyambangi kantor operasional Go-Jek di Bali, serta bertemu dengan para mitra perusahaan tersebut.

Melalui keterangan resmi Go-Jek pada Kamis (10/11/2018), istri Bill Gates itu diketahui bertemu dengan mitra pengemudi Go-Jek, mitra Go-Food dan talent Go-Life.

Pertemuan ini bertujuan memahami potensi teknologi digital dalam meningkatkan kesejahteraan dan membangun ekonomi inklusif.

Pendiri sekaligus CEO Go-Jek, Nadiem Makarim, menyambut baik kedatangan Melinda. Ia bangga Go-Jek dapat menunjukkan model bisnisnya mampu menciptakan dampak sosial positif, serta mendorong pertumbuhan inklusif di dunia.

“Jejak rekam Go-Jek di Indonesia merupakan sebuah contoh bagaimana teknologi mampu membuka peluang untuk akses dan inklusi, karena mereka yang sebelumnya tidak bergabung dalam ekonomi modern, mampu terlibat dan terbekali untuk semakin berkembang,” ungkap Nadiem yang menjabat sebagai Komisaris Pathways for Prosperity.

“Misi Pathways for Prosperity sangat penting untuk dunia saat ini, dan kami senang dapat berbagi pengalaman kami di Indonesia dengan mereka,” sambungnya.

(Din/Ysl)

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of