Politik

Bupati Faida Jatuhkan Sanksi Disiplin Berat untuk Sekda dan 5 Pejabat








Jember (beritajatim.com) – Bupati Faida menjatuhkan sanksi disiplin berat untuk Sekretaris Daerah Mirfano dan lima orang pejabat di lingkungan Pemerintah Kabupaten Jember, Jawa Timur. Demikian siaran pers yang diterima beritajatim.com, Minggu (24/1/2021).

Lima orang pejabat itu adalah Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa Eko Heru Sunarso, Kepala Bagian Hukum Ratno Cahyadi Sembodo, Kepala Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Ruslan Abdulgani, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Arismaya Parahita, dan Kepala Sub Bagian Kelembagaan dan Anjab pada Bagian Organisasi Kabupaten Jember Indah Dwi Joeniastoeti.

Baca Juga:

  • Belum Terima Gaji, ASN Curhat ke Wabup Jember
  • DPRD Jember Temui Pejabat Pemprov Jatim, Ini Hasilnya
  • Sekda Jember: 12 Ribu PNS Berharap Perbaikan Tata Kelola Pemerintahan
  • Pakai Pelampung Saat Paripurna, Politisi Nasdem Sebut ‘Bu Gatot’
  • Gus Firjaun: Jember Butuh Penanganan Extra Ordinary

Heru, Ratno, Ruslan, dan Arismaya dijatuhi sanksi berat berupa pembebasan dari jabatan. Mirfano dan Indah mendapat sanksi penurunan pangkat setingkat lebih rendah selama tiga tahun. Faida menggunakan Peraturan Pemerintah Nomor 53 Tahun 2010 tentang Disiplin Pegawai Negeri Sipil sebagai dasar hukum, yang diatur dalam Peraturan Kepala Badan Kepegawaian Negara Nomor 21 Tahun 2010.

Menurut Faida, Mirfano dijatuhi sanksi sebelum peristiwa mosi tidak percaya yang dilakukan pada 30 Desember 2020. Dia menyatakan, mosi tidak percaya patut diduga disutradarai oleh Mirfano. “Saya selaku bupati mengusulkan pembebasan jabatan saudara Mirfano ke Gubernur Jawa Timur,” katanya.

Faida secara tegas siap menjadi tim pemeriksa dugaan pelanggaran berat Mirfano. Pelanggaran itu dinilainya dapat berujung pada pemberhentian dari PNS. “Karena kegiatan mosi tidak percaya merupakan bentuk pembangkangan atau insubordinasi pada pimpinan yang sangat serius,” katanya.

Mirfano dan sejumlah pejabat yang dijatuhi sanksi itu sudah melakukan perlawanan. Mereka menunjuk pengacara Achmad Cholily untuk menyerahkan surat keberatan administrasi atas diterbitkannya Surat Keputusan Bupati Jember Nomor: X.826/01/414/2020 tanggal 28 Desember 2020.

Mirfano dibebaskan sementara dari jabatan sebagai Sekretaris Daerah Kabupaten Jember karena dugaan pelanggaran disiplin yang ancaman hukumannya berupa disiplin tingkat berat, sejak 28 Desember 2020. “Padahal dia belum pernah diperiksa, dan ini yang menyebabkan Pak Mirfano melakukan keberatan dan ini diatur dalam peraturan pemerintah,” kata Cholily, Senin (11/1/2021) lalu. [wir/kun]







The post Bupati Faida Jatuhkan Sanksi Disiplin Berat untuk Sekda dan 5 Pejabat first appeared on beritajatim.com.