Peristiwa

Asian Para Games 2018: Pergelaran Seni Mampu Hibur Atlet dan Penonton

googleberita

Jakarta Panitia Asian Para Games 2018 (INAPGOC) menghadirkan pergelaran seni untuk atlet maupun penonton yang menyaksikan setiap pertandingan. Berbagai tarian tradisional mampu menghibur atlet dan penonton di Asian Para Games 2018.

Pada cabang olahraga menembak di lapangan tembak Kompleks Gelora Bung Karno, Jakarta, Senin (8/10/2018), menghadirkan tarian Giring-Giring. Tarian asal Kalimantan Tengah ini mampu membius kontingen asal luar negeri dan penonton yang hadir.

Tak sedikit kontingen dari negara lain dan penonton yang merekam serta berfoto dengan para penari Giring-Giring. Tarian yang juga disebut Gangereng itu dibawakan oleh penarik cilik dari Jakarta.

Selain tari Giring-Giring, tarian Lenggang Betawi juga dihadirkan di venue panahan Kompleks Gelora Bung Karno. Tarian yang dibawakan oleh Sanggar Maheswari Production itu tersaji pada saat jeda kompetisi.

“Kami senang bisa tampil di Asian Para Games. Ini kan bukan cuma ajang nasional, tetapi internasional. Kami bisa mengenalkan kebudayaan kami kepada mereka,” ujar Lidya Devi Nursanthi, satu di antara penari Lenggang Betawi seperti dilansir situs resmi Asian Para Games.

Pergelaran seni lain tersaji di cabang olahraga judo. Berlangsung di JIExpo, Kemayoran, atlet dan penonton cabor judo Asian Para Games 2018 disuguhkan seni perkusi.

Empat orang musisi yang tergabung dalam Suarastik Percussion memamerkan kebolehan mereka menabuh drum. Grup yang sudah terbentuk dari tahun 2008 ini memainkan dua buah lagu.

“Perasaan sangat senang karena acara Asian Para Games ini adalah pergelaran terbesar buat kami,” ujar ketua grup perkusi Suarastik, Wizra.

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of